Translate

Rabu, 14 November 2012

1 Suro - Tahun Baru - 1 Muharram    
    Satu Suro/ Muharram tanggal yg sangat sakral fenomenal dan  membahana. Karena hari itu tahun baru di penanggalan Jawa dan di Penanggalan Islam sebagai Tahun baru Hijriyah. Umumnya masyarakat Jawa menjadikannya sebagai hari besar yang mereka rayakan dengan semarak.
Pada hari ini di banyak tempat akan dilangsungkan berbagai  macam acara “kebudayaan”, seperti yang terdapat di kota Solo,  Cirebon, Jogja, Malang dan tempat-tempat lain di tanah air.Banyak Tradisi yang dimeriahkan, antara lain: Acara Kirab Pusaka Kerajaan di Kasunanan Surakarta berkeliling kota menjelang tengah malam 1 Suro, mubeng beteng keliling benteng Keraton Jogja tanpa berkata sepatah kata pun, pencucian benda-benda pusaka (jimat tradisional) di Keraton Kesepuhan Cirebon, ritual Kirab Tumuruning Maheso Suro di kota Bantul Jawa Tengah berikut acara mendengarkan ramalan Mbah Jokasmo yang konon sebagai mediator kanjeng ratu kidul yang diyakini masyarakat setempat sebagai penguasa laut selatan. Dan di Jawa Timur tidak kalah seru, bertempat di area pasarean (pemakaman keramat) Gunung Kawi berbagai acara digelar, ada pertunjukan wayang kulit, barongsai dan juga acara keliling pendopo sebanyak tujuh kali berlawanan arah jarum jam dengan setiap saat berhenti di depan pintu sisi utara, timur, selatan dan barat sambil menghormat ke dalam makam, dengan maksud ngalap berkah, mengharap keberuntungan dan niatan lainnya.
     Menurut Pribadi saya melestarikan budaya adalah sebuah syukur atas nilai-nilai yg ada sejak para sesepuh kita. Biar Orang yg menilai bahwa tradisi itu menghamburkan uang, syirik dsb, bebaskan, toh itu juga bentuk dari rasa syukur yang telah dilimpahkan sebesar besarnya dari Tuhan YME
     Ada juga kuliner yang pasti ada di Tahun baru Hijriyah/Suro, yaitu bubur Suro/Suran. Masyarakat Jawa dan Madura biasanya membuat untuk dibagi ke tetangga2 atau dlm bahasa madura "Ter-Ater". Seperti halnya tradisi dan budaya yg lain, setiap ritual selalu diiringi dengan KULINER. Masyarakat Jawa/Madura menghadirkan bubur suran atau bubur suro pada malam menjelang datangnya 1 Suro. Dalam konsep Jawa, setelah lewat pukul empat petang dianggap sudah memasuki hari baru esok. Harus diingat bahwa bubur suro bukanlah sesajen yang bersifat animistik. Bubur suro syarat dengan lambang, dan karenanya harus dibaca, dilihat, dan ditafsirkan sebagai alat (uba rampe dalam bahasa Jawa) untuk memaknai 1 Suro atau Tahun Baru yang akan datang.
Indonesia sangat kaya dengan Budaya, Nilai yang sangat mahal dan berharga yg tidak bisa ditukar dengan Gedung bermenara tiga, atau perangkat Smartphone yg tercanggih. jing, Ane Cinta Bangsa ini, tapi tidak Kepada Elit Busuk. MERDEKA
SELAMAT TAHUN BARU 1 Suro/ 1 Muharram 1434 H

Dari berbagai sumber




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar